Jakarta , Sungguh Hanya Berlibur

Saya pernah mikir "Kayaknya enak banget nih liburan nggak bawa kamera, bener-bener nggak moto-moto kayak sekarang, nggak ada kebutuhan nyari konten dan sebagainya"

DAN BENERAN TERJADI DONG. Waktu itu Sabtu 29 April, saya , Dadad Sesa baru sadar kamera ketinggalan waktu check in yang kedua. THE HELL. Ini pertama kalinya saya ke Jakarta setelah sekian lama dan saya lupa bawa kamera. Oh. Pinter banget.

Akhirnya hamba Tuhan yang lemah ini cuma bisa pasrah dan bilang ke Bara, teman perjalanan saya kali ini "Bar, gue pinjem hape lu aja ya buat moto-moto". HPnya IPhone 6s, sementara HP saya IPhone 5s yang kameranya sudah selevel HP Cina seharga 300rban. Pada akhirnya saya sama sekali tidak melakukan yang namanya foto-foto dengan kamera Bara. Saya cuma bilang gini "Gue minta foto lu ya Bar nanti"

Jadilah liburan saya tanpa diganggu gugat foto-foto sama sekali.

HARI PERTAMA

Perjalanan saya dari Bandara ke Hotel lumayan lama, macet menjadi makanan pembuka pertama saya di Jakarta. Padahal waktu itu saya lapar berat. Akhirnya lemper macet dan opak jadi makanan pertama yang saya coba di Jakarta. Spesial. Njir.



Setelah riwuh di Hotel, akhirnya saya pergi ke pemberhentian pertama saya. HONU, Poke Bowl! (@honueats) Saya ngidam ini banget dari lama, aseeeli. Pesenan saya , Yugo dari salmon yang di marinade, wakame, edamame , tobiko plus japanese purple pickle. ENAK BANGET ASELI. Lumayan sih harganya 75ribu. Lumayan. Sementara Bara ngamuk-ngamuk, saya cuma senyum kecut.



Habis itu kita menuju tempat paling sakral, COFFEE SHOP. Tujuan pertama Dua Cipete. Ini katanya Coffee Shop yang cukup hits di Jakarta. Sayang banget sih saya nggak terlalu doyan ama suasananya, terlalu ramai, kurang homy menurut saya.



Coffee Shop kedua, SRSLY Coffee. Ini nih ini nih , coffee shop yang gue banget! Enak paraaah! Cocok buat laptopan, atau sekedar duduk baca buku.

Coffee Shop ketiga, Crematology. Ini saya mah nggak ngopi, cuma beli cheesecake yang harganya luaaar biasa + orange juice! Yah mayan penyegaran.




NEXT DESTINATION, Filkop Melawai. Jatah ngopi saya sayangnya udah habis, jadi ya cuma bisa ngobrol di depan.  Daerah Blok M ini kata mas Ipang, teman baru saya ini kayak Little Tokyo. Banyak tempat hiburan khas orang Jepang di sana. Resto Jepang pun banyak banget. Ini yang nanti bakal jadi destinasi saya berikutnya.


Next, Kira Kira Ginza. Kalau orang-orang selalu ngerekomendasiin Dai Tokyo ke saya, temen saya yang juga foodblogger bernama Mbak Dewi justru ngerekomendasiin Kira Kira Ginza . Masih segrup, tapi katanya menunya lebih bervariasi di sini. Bener banget. Argh, saya kayak bener-bener lagi ke Resto di Jepang sana. Rasa penasaran saya bener-bener timbul, parah banget penasarannya pengen nyobai semua satu-satu.

Mulai dari Natto, fermentasi kacang kedelai yang katanya aneh banget rasanya. Menurut saya sih enak sih, nggak seaneh yang saya baca di review-review. Btw saya merasa pengetahuan saya tentang makanan Jepang jadi cetek banget abis ke sini. Sumpah, banyak menu-menu yang saya nggak paham, dan baru pertama kali saya lihat. Mulai dari Goma Ae, ini semacam bayam yang di sautee dengan butter. Simple tapi enak. Terus ada Surume Ika No Butter Shoyu Yaki, ini cuma  cumi - cumi yang di sautee dengan butter. SUMPAH ini enak banget!!

Gyu Tan , ini hidangan andalan malam ini. ENAKnya keterlaluan. Nggak ada di Jogja sama sekali. Gyozanya juga enak. SUMPAH SAYA HAPPY BANGET HARI INI! Ini namanya makan tanpa mikir harga sama sekali. I don't fckin care bout the price! Kalian wajib ke sini, wajib wajib.. Total malam itu kami habis 1,6 juta dalam semalam. Serah. Orang kaya.

Makan-makan saya malam ini belum selesai, Mbak Dewi yang rasanya pengen saya panggil mamah ngajakin saya makan Sate Taichan. Katanya ini sate taichan pertama di Jakarta. Dia dapet resep asli dari orang Jepang. Beda banget ternyata, nggak pake sambal merah gitu, ternyata pake saos dari campuran minyak wijen, minyak dari kulit ayam, plus irisan cabe rawit hijau. Euhhh enak banget gurih parah! Underrated.

Hari ini saya BAHAGIA. Meskipun tidak bisa mengabadikan sama sekali.

HARI KEDUA



Pulang dari menghadiri kondangan di Cibubur yang jaraknya 1 jam dari Jakarta. Saya menuju ke Kemang, SAYA BELOM NGOPIIII ARGH!



Coffeeshop pertama yang saya datangi 1/15, rekomendasi temen-temen saya yang dulu barista Kedai Kopi. Katanya ada ex barista Keiko yang ngebar di sini. Menarique.

First, Spro + Manual Brew! Saya nyobain Espressonya Bara, yang belakangan ini selalu pesen espresso , plus pesen Manual Brew yang diseduh dengan Kalita Wave, Malabar apa gitu namanya saya lupa. Plus makan Quiche. TE O PE!

Saya bawa pulang espresso blend buat oleh-oleh temen-temen di Jogja!

NEXT

But  , first coffee!





Saya suka sih 1/15, cuma dari segi tempat menurut saya vibesnya masih kurang oke buat konsentrasi. Sementara But, First punya tempat yang nyaman banget buat laptopan, nggak di luar atau di dalam sama pewenya. Espressonya juga enak banget, soft.

Pasar Santa jadi destinasi saya berikutnya. Sedih, saya akhirnya bisa kesini pas masa jayanya udah lewat. Sepi banget! Nggak kayak pas jaman-jaman Pasar Santa bener-bener kayak Pasar. Sumpah. Saya ke sini cuma bisa menemui toko-toko yang rolling doornya udah tutup. Sedih. Cuma untung saya di sini nggak sia-sia. Saya bisa nyobain coffee stall paling hits di Jakarta.





TUKU! OH YEAH BABY YEAH.
Tahu nggak, saya itu pernah kepikiran buat pulang pergi Jakarta - Jogja saking penasarannya ama Tuku. Jadi gini nih, Jogja ini lagi rame banget sama tren Es Kopi Susu ini. Udah sekitar 5 coffee shop punya produk yang sejenis ini. Saya sampai bingung, tren ini sebenarnya kayak gimana sih? Kok bisa tren banget. Akhirnya saya kesampaian nyobain Tuku, yang harganya cuma 18rb (katanya buat orang Jakarta udah murah banget sih). Rame banget, isinya Gojek semua. Secara muka saya juga kucel, saya juga jadi kayak Gojek yang kebetulan lupa bawa jaketnya.

Rasanya? WOOOOW. biasa banget. Maksud saya sih nggak sesuai ekspetasi saya sih. Ya udah gitu aja. Nggak nemu spesialnya di mana. Mungkin di Jakarta bisa se BOOM itu ya karena harganya murah aja kali ya? daripada beli di gerai hijau.

Kemudian makan malam saya juga dadakan banget, nyobain satu-satunya stall nasi yang masih buka. Claypot Popo. TAPI INI ENAK BANGET. Sumpah saya kaget bisa seenak itu. Saya cuma pesan Claypot yang Beef Garlic Rice. Rasanya cenderung asin, tapi ga berlebihan. Dagingnya juga ga empuk, tapi masih kunyahable. Cuma asli ini enak banget, nggak pake daging juga puas banget!

Berakhirkah hari kedua saya?
Ngga Kk, setelah capek ngobrol bab percintaan di POST, toko buku di Pasar Santa ama temen-temen baru yang obrolannya berat banget saya pulang ke hotel. Sampai hotel saya masih laper (kaco parah), akhirnya saya Gojek 2 jenis sate.

Sate Padang Ajo Ramon + Sate Taichan Bang Ocit.

Order Sate Padang sih gampang, nggak susah. Sekali coba langsung dapet. Order yang kedua itu ampe 10x di cancel. Saya nyaris nyerah, akhirnya dapet juga. Dua hal ini juga yang bikin saya penasaran. Daridulu pada bilang, YU OLANG MUSTI COBA SATE PADANG DI JAKARTA, DI JOGJA NGGAK ADA YANG ENAK. Eh habis nyoba, biasa aja. Nggak tahu saya bedanya apa ama yang di Jogja. Next musti nyobain di Padangnya langsung kayaknya.

Sate Taichan Bang Ocit (yang katanya paling laris di Jogja), saya juga penasaran banget sih. Cuma nih.......biasa aja sih saya. Ternyata ya gini doang. Susah banget ya, emang pada dasarnya nggak boleh berekspetasi. Masih enakan Sate Taichan buatan pacar sendiri.

malam kedua pun berakhir dengan bahagia.

lalala.

HARI KETIGA



Saya janjian pulang bareng ke Jogja sama Kat, teman saya sekaligus owner No.27 Coffee." Dia kebetulan juga balik ke Jakarta karena harus jadi judge lomba latte art. Saya memutuskan untuk pergi ke Serpong, ini salah satu tempat yang bisa dibilang "Jakarta with second chance". Saya kaget banget, bener-bener jauuuuuh beda sama bayangan saya. Ini menurut saya mah kayak Singapura. Bener-bener teratur, teduh, jalannya lebar. Saya cuma bisa terpesona ngelihatnya.




Akhirnya saya sampai juga di No.27 Coffee cabang Serpong. Tempatnya beda banget sama yang di Jogja. Lebih colourful. Jadi ada 3 spot nih, spot foto, spot nongkrong santai, sama spot serius nih. Spot Foto yang deket kaca, cocok buat moto banget. Spot nongkrong di depan bar, sementara spot untuk nugas, kerja, laptopan dan sebagainya ada di pojok. Menarik lah. Saya sempet pinjem kamera sama Or , Baristanya 27. Akhirnya megang kamera juga.



Setelah itu kami sarapan. Saya lagi pengen banget mie. Penasaran sama yang namanya Bakmie Karet. Teksturnya kenyal gitu. Saya penasaran dan kebetulan banget di dekat sana ada yang jual. Beli deh!
Bakmi Karet Surya namanya. Harganya 25rb perporsinya. Sumvah, entah efek laper atau gimana, ini enak banget! Kuahnya enak, mienya kenyal, pangsit sama baksonya juga enak. Argh!




Kemudian menuju ke Nala Coffee Shop. Coffee Shop kecil yang katanya masih sama ownernya sama Smoking Barrels. Ini coffee shop terakhir yang saya datangi di Jakarta, dan akhirnya saya punya beberapa kesimpulan

1. Tren coffee cup homemade dari keramik / tanah liat lagi mewabah banget, semua kayak lagi berlomba-lomba punya cup yang cuma ada di coffee cupnya sendiri instead beli yang bermerek kayak Acme.
2. Hospitalitynya menurut saya oke banget, bisa jadi referensi nih.
3. Rata-rata kita harus bayar dulu setelah order kalau di cafe/coffee shop Jakarta. Ini juga cukup menarik.


Setelah sempet ketemu temen lama di No.27 Coffee, saya balik ke Jakarta menuju tempat tujuan terakhir.

HOOTERS!

Jadi saya lihat tempat ini waktu nggak sengaja balik ke Hotel saya di Kemang. Ternyata 200m dari hotel ada tempat ini! WOW!

Menarik nggak sih? Saya yang biasanya cuma bisa lihat Hooters di TV TV, sekarang sport bar ini ada di depan mata saya. Kat yang berbaik hati menemani saya yang punya satu tujuan, foto sama Hooters girlnya. Ugh!

Waktu sampai, cum ada 1 hooters girl yang jaga. Tapi cukup hot juga sih, punya wajah ke arab-araban gitu. Selain hooters girl yang hot, harga di menunya juga lumayan bikin panas. Mahal banget bok. Cuma worth it sih, enak juga. Cuma mahalnya agak nggak wajar haha.


Coret dari bucket list. Foto sama Hooters Girl. Ya ampun nyesel banget nggak sempet ngerangkul. Nggak papaah, masih ada hari besok. LOL. Sempet panik, mbak-mbak ini cabut ganti seragam. Ternyata dia cuma break. Habis itu semakin sore makin banyak Hooters Girlnya. Kayaknya emang kesini bagusnya sore menjelang malam sih,



Setelah menunggu bapak Gojek mengantarkan Pablo dan Flip Burger titipan teman di Jogja, saya pun pulang. Untuk pertama kalinya juga saya kepikiran sesuatu. I think i will comeback here soon.



photo oleh @benzbara_ & @dadadsesa

1 comment:

  1. HAHAHA..ternyata..BIASA aja! :)) Aku suka deh sama food blogger yg review-nya apa adanya. Jangan keseringan 'pesan sponsor' soalnya pembaca gambling ini beneran enak atau gak. Javafoodie oke lah review-nya, tulisannya napak tanah banget bikin ngakak, wkwkwkw.

    ReplyDelete