Sop Bayem Bu Lemu


Jogja punya banyak spot makan siang, yang selalu rame di jam 12 sampai jam 1. Salah satunya warung ini. Sop Bayem Warung Ijo namanya, tapi lebih banyak orang mengenalnya dengan nama Sop Bayem Bu Lemu. Lokasinya berada di tengah kota, namun masuk sedikit ke daerah pemukiman penduduk yang berada dekat Jembatan Gondolayu.


Warung ini pada dasarnya adalah warung prasmanan, namun warung ini memiliki menu andalan berupa Sop Bayem, untuk lauknya kita bisa pilih sendiri, mulai dari ayam, telor pindang, telor balado, teri goreng, sampai tempe. Selain itu ada juga menu lain seperti nasi rames ,sayur lodeh, nasi pecel, namun menu Sop Bayem inilah menu best seller disini.


Saya memutuskan untuk pesan Sop Bayem dan Telor Balado. Porsi nasinya cukup banyak dan pas. Tidak membuat terlalu kenyang, cocok lah buat karyawan-karyawan sekitar yang sedang ingin makan siang. Sop Bayemnya diberi rebusan toge dan potongan daging tipis, salah satu hal yang membuat Sop Bayem disini spesial. Kuahnya yang berasal dari kaldu sapi juga mantep banget dan punya citarasa gurih. Berbeda dengan sop bayem yang cenderung manis, dan menggunakan kaldu ayam. Sop Bayemnya juga lebih mantep dengan sambal kecap ternyata. Beuh.


Untuk makan disini, lebih baik datang sebelum jam 12, karena dijamin warung ini bakal rame banget. Penuh karyawan yang lagi istirahat makan siang. Walaupun warungnya buka sampai jam 5 sore, tapi Sop Bayemnya biasanya sudah sold out sekitar jam 2 siang.


 Sop Bayem Bu Lemu

Sop Bayem 9.000
Telor Balado 1.500

Gondolayu Kidul, Jogjakarta
(Jembatan Gondalayu ke selatan, Duta minang belok kiri ke gapura, 50 m)

3 comments:

  1. buset, kena review juga ini warung. tetangga saya ini, langganan buat beli sop dagingnya. :)) kalo siang sering jadi jujugan makan siang karyawan sekitar jalan sudirman :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas sy juga tahu dari teman yg karyawan Mandiri, sama kebetulan teman saya juga rumahnya di deket sini Mas Dwi Prastowo namanya siapa tahu kenal hehe..

      Delete
  2. sop bayamnya kok banyakan dagingnya ya?

    ReplyDelete