Nasi Puyung | @NasPuy

Jadi ini kedua kalinya saya ke warung ini. Pertama saya kesana waktu lokasi warung ini masih ada di Moses Gatotkaca, kemudian pindah ke Jl. Wahid Hasyim, selatan OB. Suasana warung masih sama, seperti warung-warung makan pinggiran yang ada di lombok. Bahkan tercium bau dupa juga.



Pesana pertama saya sudah jelas. Nasi Puyung. Meskipun ada menu Ayam Taliwang. Namun menurut saya ini menu yang wajib saya coba. Selain lebih murah, menu ini juga belum ada di tempat lain. Ayam Taliwang mah banyak.

 

Isi nasi puyung ini, suwiran ayam pedes, oseng kacang panjang, kedelai yang digoreng dan kremesan. Sebenernya enak sih gini aja. Cuma saya pengen nambah yang lain.

 Ini plecing kangkung. Memang sih nggak pake kangkung lombok sih. Cuma sambalnya udah pake terasi lombok kok. Bisa dilihat warna merah sambal yang berasal dari terasi lombok yang berwarna merah bukan hitam atau coklat.


Sambel Beberoq ini mantap juga. Nyesel saya pesen pedes, langsung ngos ngosan makan ini. Sialnya beberow ini pedes tapi juga nagih. Biasanya beberoq atau baberuq ini menggunakan terong lalap yang dipotong dadu, namun disini disubsitusi timun.


Syukur pesen ini. Pereda pedas paling manjur. Masih anget pula. Rasanya membuat saya rindu sate lilit di Bali maupun lombok. Walaupun porsina mini sih.



Ini saya.. kepedesan.



Nasi Puyung

Jl. Wakhid Hasyim 113 Nologaten (selatan ob)

Nasi Puyung 8.000

Plecing Kangkung 3.000

Sambal Beberoq 2.000

Sate Lilit pertusuk 2.000

1 comment:

  1. ini enyakkk! Coba juga deh nasi campur bali Sakanti. ada di jl. Palagan Tentara Pelajar (Utara Monjali) harganya memang 2x lipat dr nasi puyung ini. Cuman isinya lengkap banget,

    ReplyDelete